Home / BERITA BARU / Dia Jual Nama Kopolres Tubaba Guna Amankan Pertashop

Dia Jual Nama Kopolres Tubaba Guna Amankan Pertashop

Tampabatas.com (SMSI-lpg),
Tulangbawang Barat (Tubaba)
-Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Tulangbawang Barat (Tubaba) Lampung, dipandang sebelah mata oleh pihak owner Prestashop.

Pasalnya, pihak Owner menunjuk Iwan TB, warga yang mengaku sebagai keluarga besar untuk mengamankan kembali pembangunan Pertashop di Kelurahan Panaragan Jaya, Kecamatan Tulangbawang Tengah Kabupaten Tubaba.

“Nama saya Iwan TB, jadi saya sedikit bercerita bahwa saya mendapat mandat dari Polres Tubaba untuk menjaga stabilitas dan keamanan Tulangbawang Barat secara khusus melalui Kasat-kasat yang ada terutama Kasat Intel. Untuk menjaga Kondusifitas, keamanan, dan kenyamanan masyarakat Tulangbawang Barat. Termasuk pembangunan ini.” Kata Iwan TB saat di konfirmasi wartawan di lokasi pembangunan pada Senin 08/11/2021 pukul 13.16 Wib.

Menurut Iwan TB, dirinya akan punya pergerakan di PT HIM, sebenarnya minggu-minggu yang lalu sudah dihancurkan PT.HIM itu dengan massa-massa nya. Tapi dia berbicara tanggung jawab dengan Kapolres bahwa dirinya siap mengcounter apa yang menjadi keinginan Kapolres.

“Nah termasuk ini, karena ini punya keluarga saya, pak Hi.Putra Umar manggil saya menerangkan bahwasanya pak Apri selaku owner Pertashop ini keponakan dia, istri pak Apri ini diambil keponakan pak Putra Jaya Umar. Makanya saya turun kesini, saya tidak pernah main-main lokal seperti ini. Jadi ini punya keluarga besar saya dan saya diminta mereka.” kata Iwan TB.

Sementara itu. Ketua Komisi I DPRD Tubaba Yantoni mengatakan. Sebelumnya, pihak DPRD setempat telah mengeluarkan rekomendasi untuk pemberhentian pembangunan tersebut beberapa bulan lalu. Dan itu bukan tak beralasan, selain jarak Prestashop sangat berdekatan, juga pihak pengusaha belum kantongi izin baik dari pemerintah daerah hingga izin lingkungan diantara warga sekitar.

“Dari pembangunan Pertashop ini perlu kita lihat dari dampak positif dan negatif nya. Sisi positifnya membantu kelangkaan BBM kita disini, tapi sisi negatifnya itu yang sangat dikhawatirkan.Sebab, Pertashop ini menyimpan bahan peledak pada tabungnya, Ini perlu pembenahan, dan izin tersendiri karena berbicara sisi keselamatan masyarakat banyak.” Kata Yantoni.

Menanggapi itu, Kapolres Tubaba AKBP.Sunhot P. Silalahi S.I.K, membantah atas pengakuan Iwan TB berdasar perintahnya. Bahkan dia tidak punya hubungan dan tidak punya kepentingan apa-apa di pembangunan Pertashop itu.

“Ownernya siapa saya tidak tahu. Itu nanti akan kita selidiki, silahkan dikutip saya benar-benar tidak tahu masalah itu. Iwan TB itu siapa? Saya saja tidak kenal. Saya terimakasih dengan rekan-rekan PWI sudah mau klarifikasi hari ini, itu kan Jual-jual nama saja, tidak ada saya memberikan rekomendasi.” Tegas Kapolres.

Di tempat yang sama Randy selaku perwakilan masyarakat dan Keluarga Pak Sumri yang sebelumnya ingin membuka Pertashop di lokasi tersebut tapi tidak diperbolehkan karena dipakai jarak 5 KM, tapi tiba-tiba ini malah dibangun mereka tanpa jarak.

“Disini ada kawan-kawan pedagang juga, jika merujuk pada Rekomendasi dari Bapak DPRD pak Paisol dan Yantoni itu akan dihentikan sampai ada titik jelas.” Ungkapnya.

Lanjut dia, Pada prinsipnya pihak keluarga kami dan pedagang tidak melarang siapapun yang mau berusaha di Tubaba, tetapi harus taat aturan.

“Yang kami tuntut adalah omongan awal mereka yang menyampaikan aturan dengan jarak 5 Km itu, tetapi kenapa malah mereka bangun dengan jarak lebih kurang 3 Km.” Imbuhnya. (*)

SHER tampabatas
Baca Juga Artikel di LV

About admin

Check Also

Klinik An-Nissa Tidak Luput Jadi Incaran PPKM Bati Bakti TNI

Tampabatas.com (SMSI-lpg),- Surakarta, Bati Bakti TNI Koramil 03/Serengan Kodim 0735/Surakarta Serma Fitalis Erwan melakukan langkah …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.